Apa itu blockchain dan apa fungsinya?

Blockchain adalah buku besar terdistribusi yang memungkinkan pencatatan yang lebih transparan dan dapat diverifikasi.
Meskipun sebagian besar terkait dengan uang dan keuangan, ini dapat digunakan secara luas.
Masih banyak hambatan untuk adopsi secara luas, termasuk kepercayaan dan regulasi.
Setiap kali Anda melakukan pembayaran elektronik, baik dari ponsel Anda, online, atau dengan kartu, transaksi itu melewati banyak sistem. Masing-masing berperan dalam memproses pembayaran itu dan merupakan bagian dari urutan cek dan saldo yang ada antara pembayar dan penerima pembayaran..

Tanpa proses seperti itu, bagaimana pembayaran tepercaya dapat dilakukan? Masuk ke blockchain, yang berpotensi mengganggu proses itu sepenuhnya. Dan bukan hanya untuk pembayaran, tetapi bentuk transaksi lainnya termasuk arus barang dan informasi di seluruh dunia.

Blockchain dapat terlihat rumit dan sedikit tidak dapat ditembus, yang ironis karena salah satu prinsip inti dari teknologi kabarmantul.com ini adalah keterbukaan dan transparansi.

Bagaimana cara kerja blockchain?

Blockchain memungkinkan konsumen dan pemasok untuk terhubung secara langsung, menghilangkan kebutuhan akan pihak ketiga seperti bank.

Ada beberapa dasar untuk memahami blockchain, termasuk pengertian tentang buku besar terdistribusi. Menggunakan kriptografi untuk menjaga keamanan pertukaran, blockchain menyediakan database terdesentralisasi, atau “buku besar digital”, dari transaksi yang dapat dilihat semua orang di jaringan. Jaringan ini pada dasarnya adalah rangkaian komputer yang semuanya harus menyetujui pertukaran sebelum dapat diverifikasi dan direkam.

Perusahaan konsultan Deloitte menjelaskannya sebagai berikut: “ Anda (‘node’) memiliki file transaksi di komputer Anda (‘ledger’) . Dua akuntan pemerintah (sebut saja mereka ‘penambang’) memiliki file yang sama di file mereka (jadi ‘didistribusikan’). Saat Anda melakukan transaksi, komputer Anda mengirim email ke setiap akuntan untuk memberi tahu mereka… yang pertama memeriksa dan memvalidasi klik BALAS SEMUA, melampirkan logika mereka untuk memverifikasi transaksi (‘bukti kerja’). Jika akuntan lain setuju, semua orang memperbarui file mereka. ”

Secara teori, ini bisa sepenuhnya terbuka di internet publik, atau blockchain dapat digunakan dalam jaringan yang ditentukan – ada konfigurasi yang berbeda untuk kasus penggunaan yang berbeda. Dalam konfigurasi terakhir, data yang berkaitan dengan transaksi akan disimpan, secara bersamaan di lusinan, atau ratusan, atau ribuan komputer dalam jaringan yang ditentukan itu. Data itu akan diperbarui hampir secara waktu nyata, sehingga siapa pun di jaringan dapat melihat entri orang lain.

Alih-alih harus mengalihdayakan gagasan untuk dapat mempercayai transaksi ke bank dan perantara lainnya, blockchain menempatkan kepercayaan secara terbuka dengan membuat semuanya terlihat. Dan karena ini terbuka dan didistribusikan, tidak ada satu pihak pun di jaringan yang dapat menggunakan kontrol atau pengaruh yang tidak semestinya pada buku besar – atau siapa pun yang menyertainya.

Jalannya masih panjang, sebelum benar-benar menjadi bagian dari arus utama. Kekhawatiran seputar kepercayaan dan kepatuhan terhadap peraturan adalah di antara alasan utama lambatnya penerapannya, menurut organisasi jurnalisme data, Statista.

penyebab berbeda yang mencegah orang mengadopsi blockchain secara global
Hambatan untuk blockchain.

Meskipun cryptocurrency bergantung pada blockchain dan sering dikutip sebagai cara kerja blockchain, mereka jauh dari satu-satunya aplikasi.

Ini dapat digunakan untuk merekam dan melacak kepemilikan gambar foto atau musik atau paten untuk gadget baru. Ia bahkan dapat digunakan untuk melacak asal muasal makanan – dari pertanian hingga piring – dan persediaan medis, termasuk vaksin.

IBM menjelaskan blockchain sebagai: “Buku besar bersama yang tidak dapat diubah yang memfasilitasi proses pencatatan transaksi dan pelacakan aset dalam jaringan bisnis. Aset bisa berwujud (rumah, mobil, uang tunai, tanah) atau tidak berwujud (kekayaan intelektual, paten, hak cipta, merek). Hampir semua yang berharga dapat dilacak dan diperdagangkan di jaringan blockchain, mengurangi risiko dan memotong biaya untuk semua yang terlibat. ”

Melalui jaringan Food Trust, IBM bekerja dengan bisnis dari seluruh rantai pasokan makanan , termasuk Carrefour, Nestlé, dan lainnya. Di situs web Food Network, Chris Tyas, Kepala Rantai Pasokan Global untuk Nestlé, mengatakan: “Orang benar-benar ingin tahu, dari mana asal bahan-bahan yang mereka berikan kepada bayi mereka. Kami menginginkan produk yang memiliki arti kepercayaan. ”

“Anda sedang membangun efek halo – ‘Jika saya dapat mempercayai Carrefour dengan ayam ini, saya juga dapat mempercayai Carrefour untuk apel atau keju mereka,’” Emmanuel Delerm, manajer proyek blockchain Carrefour, mengatakan kepada kantor berita Reuters pada 2019.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *