Google menghapus aplikasi Android ini dari Play Store; Anda masih perlu menghapusnya dari ponsel Anda

Netflix adalah salah satu aplikasi paling populer di seluruh dunia dengan 203,7 juta pelanggan global pada awal tahun ini. Pelanggan dapat memilih dari banyak pilihan film, acara televisi, dan dokumenter untuk dialirkan melalui perangkat mereka. Jika Anda adalah pewaktu lama, Anda mungkin ingat saat menerima disk Netflix baru melalui surat dan mengembalikannya dengan cara yang sama.

Aplikasi ini menyebarkan malware melalui pesan WhatsApp Anda

Itu 2010 ketika Netflix mulai streaming video ke Apple iPhone dan streaming ke Android dimulai pada tahun berikutnya . Aplikasi ini sangat populer sehingga beberapa aktor jahat menggunakan gambarnya untuk mengelabui pengguna Android agar menginstal malware-nya. Plotnya ditemukan oleh Check Point Research yang mengatakan bahwa aplikasi jahat tersebut menawarkan untuk menyediakan konten Netflix gratis kepada pengguna global untuk handset mereka.
Nama aplikasi berbahaya ini adalah FlixOnLine dan janji Netflix gratis digunakan untuk menarik pengguna Android untuk menginstalnya di ponsel mereka. Tujuannya agar orang-orang menginstal FlixOnLine. Google hari ini menghapus aplikasi dari Play Store, tetapi sebelumnya telah diinstal oleh beberapa pengguna Android.
“Iklan” yang mempromosikan aplikasi berbahaya tersebut mengatakan, “2 Bulan Netflix Premium Gratis tanpa biaya ALASAN KARANTINA (CORONA VIRUS) * Dapatkan 2 Bulan Netflix Premium Gratis di mana saja di dunia selama 60 hari. Dapatkan sekarang DI SINI https : // bit [.] ly / 3bDmzUw. ” Alih-alih Netflix gratis, mereka yang menginstal aplikasi akhirnya berurusan dengan beberapa aktivitas berbahaya setelah izin tertentu diberikan oleh pengguna.
Ketika permintaan izin FlixOnLine dikirim, itu berisi beberapa cetakan kecil yang mungkin tidak pernah dibaca beberapa orang. Permintaan izin meminta izin Anda untuk mengizinkan aplikasi membaca semua notifikasi Anda “termasuk informasi pribadi seperti nama kontak dan konten pesan yang Anda terima. Jika Anda mengetuk” setuju, “Anda tidak hanya meminta masalah, tetapi Anda memberi penyerang kemampuan untuk menonaktifkan / mengaktifkan fitur Jangan Ganggu di ponsel Anda.
Seperti yang dicatat oleh Check Point Research, “malware mampu secara otomatis membalas pesan WhatsApp korban yang masuk dengan muatan yang diterima dari server command-and-control (C&C). Metode unik ini dapat memungkinkan pelaku ancaman untuk mendistribusikan serangan phishing, menyebar informasi palsu atau mencuri kredensial dan data dari akun WhatsApp pengguna, dan banyak lagi. “
Sebagai contoh. pelaku jahat di balik FlixOnLine dapat menyebarkan lebih banyak malware dari tautan jahat, mengumpulkan data dari akun WhatsApp pengguna, mengirim informasi palsu dan berbahaya ke daftar kontak WhatsApp pengguna, dan memeras / memeras uang dari korban dengan mengancam akan mengirim percakapan WhatsApp yang berpotensi meledak ke daftar kontak mereka. Jika Anda menggunakan WhatsApp untuk bisnis, bahaya menginstal FlixOnLine terlihat jelas. Sejujurnya, ancaman itu juga berlaku untuk hubungan ramah non-bisnis yang Anda miliki dengan orang lain.
Menurut Check Point, aplikasi itu dipasang 500 kali selama periode dua bulan. Meskipun Google telah menghapus FlixOnLine, jika Anda sebelumnya telah menginstalnya di ponsel Anda dan tidak menghapusnya, aplikasi tersebut masih berpotensi membuat malapetaka dengan ponsel Anda. Dan jika Anda adalah pengguna WhatsApp, Anda telah disusupi dan informasi pribadi Anda tidak aman.
Hal terbaik yang dapat Anda lakukan jika Anda memiliki aplikasinya, menurut Check Point Research, adalah menghapus aplikasi dari ponsel Android Anda dan mengubah kata sandi Anda. Ini adalah contoh yang baik tentang seberapa pintar para aktor jahat ini dan bagaimana teknik mereka memungkinkan mereka berjalan tepat di depan penjaga pintu tanpa ketahuan. Dengan bouncer, kami merujuk ke Google Play Protect yang seharusnya memindai semua aplikasi sebelum diinstal pada ponsel Anda.
Rupanya, beberapa aplikasi berbahaya dapat menipu Google dengan tampil normal saat menjalani pemindaian. Malware yang mengarah ke aktivitas berbahaya ditambahkan kemudian.

Pantau terus wajibtekno.com untuk semua ulasan, dan penawaran serta berita terkini teknologi seluler lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *